Cara Membuat Postingan Blog Dari Ide

Loading...
Assalam Link - Membuat atau menulis postingan untuk diterbitkan di blog/website semua orang bisa melakukannya jika mereka memiliki ide-ide cemerlang. Namun, terkadang ketika hendak membuat sebuah tulisan yang akan di terbitkan terhenti karena beberapa alasan/faktor antara lain, karena malas, tidak ada ide-ide yang bisa dituangkan kedalam tulisan, atau bahkan tidak tahu menulis sama sekali.

Dalam artian bisa menulis, tetapi tidak beraturan alias tidak tau harus menulis apa, dalam hal ini seperti Admin tulis pada postingan ini yang Anda baca, Heheheh......

Akan tetapi saya sangat yakin beberapa orang mempunyai potensi menulis yang luar biasa, atau bahkan Anda juga memilikinya.
Potensi menulis semacam itu jadi sangat menarik bagi semua penulis.

Maka dari itu kita dapat mengambil ide-ide kita dan membuat mereka nyata dalam waktu singkat sekali... tetapi tidak digunakan untuk cara ini.
Ide itu mudah bagi mereka yang benar-benar ingin mendapatkan ide. Namun jika Anda berpikir Anda tidak punya ide. Maka Anda hanya perlu lebih banyak praktek. Berikut adalah cerita tentang ide saya dan sering saya lakukan.  Ketika saat saya berpikir mengenai gambar desain baju batik ataukah gambar rumah cantik minimalis. Saya langsung melakukannya dan menggambar di selembaran kertas. Terus dan terus saya menggambar sesuai dengan apa yang ada di dalam kepala.  Apapun hasil dari gambar tersebut, saya terus melakukannya. Namun setelah berhenti dan mengamati hasil gambar atau desain tersebut. Maka secara otomatis akan muncul beberapa ide yang berkaitan dengan tutorial gambar-menggambar atau dengan kata lain tutorial cara desain gambar dengan mudah.  Berawal dari situ, tidak cuman satu ide saja yang muncul. Seperti misalnya ide saya muncul saat itu untuk postingan blog adalah cara membuat rumah minimalis, gambar rumah minimalis.  Nah, bisa dibayangkan berapa banyak ide yang bisa muncul dari gamabar yang tidak jelas tersebut. Misalnya lagi ide lainnya adalah daftar harga rumah minimalis, harga angsuran rumah mimalis BTN, dan lain sebagainya.  Itu salah satu contoh cara untuk mendapatkan ide saat Anda mau membuat tulisan atau menulis postingan blog yang akan di terbitkan di blog/website Anda.  Jika Anda tidak percaya silahkan coba sendiri, dan lihat hasilnya. Ketika mendapatkan beberapa alasan atau hal lainnya, Anda bisa berkomentar pada kolom komentar yang tersedia pada blog ini.  LANGKAH 2. = Gagasan itu menjadi sebuah cerita dengan plot Bertentangan dengan banyak penulis awal berpikir - dan bertentangan dengan apa yang saya pikir sampai beberapa hari yang lalu meskipun berhasil menyelesaikan sebuah postingan - gambaran bukanlah sebuah cerita. Apa yang saya Dapatkan selama proses pembuatan postingan blog adalah hanya sebuah konsep, itu bukan cerita.  Maksudku, berpikir tentang hal itu. Aku hanya tidak bisa menulis tentang keberadaan orang-orang yang kelebihan berat badan. Apa yang akan dilakukannya? Ia harus melakukan sesuatu yang benar? Aku akan membutuhkan petualangan untuk mengikuti semuanya itu. Setiap cerita yang layak memiliki sesuatu yang terjadi di dalamnya yang bergerak plot dari A sampai Z, dari kanan ke kiri? Begitu sederhana, namun begitu mudah untuk mengabaikannya.  Sebelum saya lakukan apa-apa, meskipun, saya membuat bingkai dalam pikiran saya. Saya pikir konsep itu lucu, tapi aku tidak ingin menjadi ofensif. Aku seorang dalam bentuk cowok, dan itu bisa tampil sebagai kebencian jika saya tidak berhati-hati. Aku ingin dia untuk menemukan sesuatu yang menebus dalam dirinya yang dibuat untuk kurangnya kecakapan fisik, dan jadi aku mulai dengan beberapa jenis ide-ide yang "jelek".  Begitu saya sadar bahwa plot akan melibatkan orang-orang tersebut perlu menghadapi beberapa cobaan, pada dasarnya dilakukan oleh sekelompok orang pula yang berat badannya normal, saya menemukan bahwa saya bisa mendapatkan pembaca untuk pembahasan tersebut daripada mengejek dia. Pekerjaannya menjadi seorang yang benar, menyentuh pada gagasan pertempuran penghakiman dan penindasan.
Saat ini, kita sepakat bahwa kita adalah orang yang suka menulis, dan kita adalah orang-orang yang mengatakan apa yang terjadi. Saat ini, kualitas yang ditambah dengan etika kerja yang kuat dan produktif, ditambah kesabaran, maka hal itu hampir menjamin keberhasilan pada tingkat tertentu setelah cukup waktu.

Hari ini Anda dapat memproduksi/menikmati platform Anda sendiri dan basis penggemar Anda sendiri dan keuntungan Anda sendiri.

Sekarang sebelum saya masuk ke yang lain, dan sebagai catatan: jika Anda tidak peduli tentang penerbitan sebuah buku atau proses penulisan, Anda dapat berhenti membaca sekarang. Karena waktu Anda terbuang begitu saja.

Tetapi jika Anda tertarik, di sini adalah proses langkah demi langkah untuk mendapatkan pekerjaan (Postingan) Anda akan diterbitkan... dalam kerangka waktu apa pun, Andalah yang memutuskan hal-hal terbaik untuk Anda sendiri. Berikut beberapa langkah-langkahnya....

LANGKAH 1.= Mendapatkan ide
Ide itu mudah bagi mereka yang benar-benar ingin mendapatkan ide. Namun jika Anda berpikir Anda tidak punya ide. Maka Anda hanya perlu lebih banyak praktek. Berikut adalah cerita tentang ide saya dan sering saya lakukan.

Ketika saat saya berpikir mengenai gambar desain baju batik ataukah gambar rumah cantik minimalis. Saya langsung melakukannya dan menggambar di selembaran kertas. Terus dan terus saya menggambar sesuai dengan apa yang ada di dalam kepala.

Apapun hasil dari gambar tersebut, saya terus melakukannya. Namun setelah berhenti dan mengamati hasil gambar atau desain tersebut. Maka secara otomatis akan muncul beberapa ide yang berkaitan dengan tutorial gambar-menggambar atau dengan kata lain tutorial cara desain gambar dengan mudah.

Berawal dari situ, tidak cuman satu ide saja yang muncul. Seperti misalnya ide saya muncul saat itu untuk postingan blog adalah cara membuat rumah minimalis, gambar rumah minimalis.

Nah, bisa dibayangkan berapa banyak ide yang bisa muncul dari gamabar yang tidak jelas tersebut. Misalnya lagi ide lainnya adalah daftar harga rumah minimalis, harga angsuran rumah mimalis BTN, dan lain sebagainya.

Itu salah satu contoh cara untuk mendapatkan ide saat Anda mau membuat tulisan atau menulis postingan blog yang akan di terbitkan di blog/website Anda.

Jika Anda tidak percaya silahkan coba sendiri, dan lihat hasilnya. Ketika mendapatkan beberapa alasan atau hal lainnya, Anda bisa berkomentar pada kolom komentar yang tersedia pada blog ini.

LANGKAH 2. = Gagasan itu menjadi sebuah cerita dengan plot
Bertentangan dengan banyak penulis awal berpikir - dan bertentangan dengan apa yang saya pikir sampai beberapa hari yang lalu meskipun berhasil menyelesaikan sebuah postingan - gambaran bukanlah sebuah cerita. Apa yang saya Dapatkan selama proses pembuatan postingan blog adalah hanya sebuah konsep, itu bukan cerita.

Maksudku, berpikir tentang hal itu. Aku hanya tidak bisa menulis tentang keberadaan orang-orang yang kelebihan berat badan. Apa yang akan dilakukannya? Ia harus melakukan sesuatu yang benar? Aku akan membutuhkan petualangan untuk mengikuti semuanya itu.

Setiap cerita yang layak memiliki sesuatu yang terjadi di dalamnya yang bergerak plot dari A sampai Z, dari kanan ke kiri? Begitu sederhana, namun begitu mudah untuk mengabaikannya.

Sebelum saya lakukan apa-apa, meskipun, saya membuat bingkai dalam pikiran saya. Saya pikir konsep itu lucu, tapi aku tidak ingin menjadi ofensif. Aku seorang dalam bentuk cowok, dan itu bisa tampil sebagai kebencian jika saya tidak berhati-hati.

Aku ingin dia untuk menemukan sesuatu yang menebus dalam dirinya yang dibuat untuk kurangnya kecakapan fisik, dan jadi aku mulai dengan beberapa jenis ide-ide yang "jelek".

Begitu saya sadar bahwa plot akan melibatkan orang-orang tersebut perlu menghadapi beberapa cobaan, pada dasarnya dilakukan oleh sekelompok orang pula yang berat badannya normal, saya menemukan bahwa saya bisa mendapatkan pembaca untuk pembahasan tersebut daripada mengejek dia. Pekerjaannya menjadi seorang yang benar, menyentuh pada gagasan pertempuran penghakiman dan penindasan.

LANGKAH 3. = Menulis draft pertama. Lakukan Cepat, jika Anda bisa.
Aku tidak akan memberitahu siapa pun bagaimana menulis, tapi aku akan memberitahu Anda proses saya dalam hal ini dan bisa membantu.

Saya pernah mendengan beberapa penulis mengatakan :
"Aku berteriak melalui draft pertama naskah saya di sebelas hari. Itu jenis gila, terutama mengingat saya masih menempatkan di sekitar 2500 kata per hari pada sebuah proyek terpisah fiksi tentang zombie.

Tetapi ada alasan yang baik, saya mampu mengelola seperti mesin produksi yang baik. Hal utama yang bekerja dalam mendukung saya adalah fakta, bahwa saya telah memilih format novella-panjang yang lebih pendek, dan karena itu saya tahu harus menjaga hal-hal yang bergerak.

Naskah sudah selesai dengan kata-kata sekitar 38.000, yang sekitar sepertiga dari panjang The Bialy mucikari. Itu tidak meninggalkan banyak ruang untuk berkelok-kelok dan pencarian jiwa, saya biasanya dimasukkan ke dalam fiksi saya, yang ternyata menjadi hal yang baik.

Jadi, mengingat panjang pendek, ketika aku berpikir tentang dawdling dan mengambil cerita pada dahan, aku tahu aku harus memaksa diri untuk tetap pada tugas. Saya mampu untuk berpikir dalam hal "ini terjadi, maka hal ini terjadi, dan kemudian ini terjadi." Aku melakukan itu sampai aku sudah selesai. Singkatnya disebut untuk kecepatan yang cepat, dan kecepatan cepat membuat saya terfokus."

So, Saya berpikir bahwa dari kecepatan dalam cerita dan penulisan yang fungsi sebenarnya sangat besar.

Jika saya menghilangkan semua gangguan, (aku menutup pintu saya ketika saya menulis dan memakai stereofonik, di sekitar-the-ear headphone), aku bisa menulis kata-kata sekitar 1750 per jam.

Namun kecepatan Anda mungkin berbeda, tetapi saya sangat merekomendasikan bahwa selama draft pertama, Anda bergerak sebagai secepat Anda bisa daripada berpikir terlalu banyak tentang apa yang Anda lakukan.

Anda harus lebih cepat membuang dan menghindari keragu-raguan. Anda harus lebih cepat untuk mendapatkan keinginan Anda pada bagian yang sempurna dan memperbaiki dan membaca dan men-tweak.

Eits... Hanya menceritakan kisah sialan.

Menulis cepat dan menulis sering akan membantu Anda tetap bersemangat tentang kisah, dan jika Anda membatasi cerita panjang pendek daripada Anda terbiasa, Anda akan belajar untuk menghilangkan omong kosong yang memperlambat Anda dan hanya mendapatkan "apa yang terjadi" ditulis.

Jika Anda bersemangat, Anda akan ingin menulis lebih banyak. Hugh Howey, buku terlaris yang diterbitkan sendiri di seri wol memperoleh puluhan ribu dolar setiap bulan, mengatakan bahwa jika Anda mengalami atau seorang penulis blog, Anda perlu untuk menulis sesuatu yang berbeda dan menemukan apa yang menggairahkan Anda. Ini adalah yang mendorong untuk tetap semangat kerja sampai 2 jam dan postingan lebih menarik.

Saya juga mulai pengaturan waktu ketika saya mulai. Saya set ke waktu apa pun yang saya miliki (untuk blog 2 jam paling banyak, untuk serius bagi saya). Ketika itu selesai, aku berhenti dalam trek saya. Tetapi tidak adegan, paragraf, atau bahkan hukuman.

Saya menahan diri memberi diriku penutupan, karena memiliki beberapa urusan, memastikan aku akan bersemangat untuk kembali duduk waktu berikutnya dan menutup laptop.

Namun, kalimat pertama dalam setiap sesi adalah yang paling sulit, jadi saya melakukan apa pun yang saya bisa untuk mendapatkan sebuah tulisan/postingan blog. Maka dari itu mungkin Anda menemukan beberapa postingan di blog ini kurang bisa dimengerti.
Tetapi itulah hasil tulisan saya sebagai pembuat postingan blog yang berawal dari ketidak tahuan.

(Catatan: saya sangat, sangat, sangat menyarankan Anda mengambil Scrivener jika Anda seorang penulis, penulis apapun itu. Jadi jauh lebih baik daripada apa pun yang saya sudah mencoba, termasuk dan terutama Microsoft Word. Jika Anda ingin untuk mendengar mengapa, Silahkan pakai sendiri baru berkomentar.)

(Catatan lain: Scrivener juga memiliki versi PC. Anda bisa mendapatkannya di sini.)

LANGKAH 4. = Menulis ulang
Untuk bagian ini saya teringat ama teman (Chat Online) orang bule, mereka adalah Sean dan Dave.
Mereka pernah mengatakan (pengalamannya) yang artinya kurang lebih seperti berikut :

"Pertama, duduk membiarkan draf untuk sementara waktu dan jangan sentuh. Idenya adalah untuk memberikan diri Anda beberapa jarak mental dan memungkinkan Anda untuk melihat cerita sedikit lebih obyektif.

Setelah periode itu membiarkan seluruh cerita, saya membaca semua dalam satu kali duduk. Saya mencatat typos secara jelas tetapi mencoba untuk tidak mengubah apa pun yang lebih besar dari salah ejaan dan kesalahan tanda baca.

Sebaliknya, aku terus membaca dan membuat catatan tentang bagian-bagian yang tampaknya salah dimengerti, inkonsistensi yang saya butuhkan untuk memeriksa atau memperbaiki, dan sebagainya. Gambaran besar barang.

Setelah itu pertama kali membaca, aku menulis ulang novella - proses semacam campuran dengan kurang-konsep menakutkan "pengeditan."

Apa yang saya lakukan adalah ini: setelah saya dapat memperbaiki hal-hal yang jelas, saya perhatikan saat membaca, saya membaca seluruh hal-hal lain lagi, tapi kali ini tepat dalam Scrivener. Seperti yang saya lakukan, saya memperbaiki barang-barang saat aku pergi.

Saya melakukan ini dalam mode kembali-dan-sebagainya. Aku mulai dari awal bab, baca sampai aku menemukan sesuatu yang tidak benar, dan kemudian mengubahnya sampai itu terjadi.

Kemudian aku akan kembali dan mulai dari awal dan membacanya lagi untuk melihat apakah ia bagus. Jika tidak, aku terus membaca sampai sesuatu hal yang memberhentikan saya lagi. Cara memperbaiki hal baru, dan kemudian aku kembali beberapa kalimat.

Saya inchworm melalui naskah seperti itu, memperbaiki dan akan kembali sedikit dan membaca dan memperbaiki, sampai saya mencapai akhir.

Jika ada pertanyaan besar-lingkup saat ini (Aku punya dua: saya tidak konsisten tentang waktu dalam tahun (dan karenanya cuaca) dan juga tentang jangka waktu di mana cerita terungkap), aku membuat catatan dari mereka untuk saya akhir membaca kembali.

Pada tahap kedua -melalui membaca, saya membuat catatan yang tersisa untuk memperbaiki selama saya perhatikan. Saya juga perhatikan daerah yang tidak benar. Ini adalah konsep yang sulit untuk menjelaskan, tapi saya pikir Anda belajar dengan praktek. Aku bisa merasakan ketika sesuatu tepat versus Kapan.

Selama bagian akhir, saya memperbaiki bagian yang tidak baik dan membuat suntingan nitpicky proofreading. Kemudian saya akan kembali membaca lebih lama pada bagian-bagian yang aku tulis ulang, mencatat dan memperbaiki setiap inkonsistensi, dan akhirnya output file akhir dotMobi untuk meng-upload ke Amazon.

Sehingga pada saat saya sampai pada proses terakhir, saya biasanya sudah membaca secara keseluruhan empat kali."

Setelah selesai membaca postingan ini dari awal sampai disini, mungkin Anda bertanya-tanya, bahwa mengapa semua postingan di blog ini tidak sesuai dengan postingan saat ini (pada halaman ini).
Aku punya dua jawaban: saya tidak konsisten tentang waktu dalam setiap hari (dan karena beberapa Kegiatan kesibukan off line lainnya).

LANGKAH 5. = Kirim ke editor dan/atau beta pembaca
(opsional tapi dianjurkan, meskipun saya adalah seorang munafik)

Saya mengakui bahwa saya tidak memiliki editor untuk memeriksa postingan-postingan saya. Ini adalah permainan kata-kata unik bagi saya-bukan karena aku terlalu baik untuk itu, tetapi karena itu hanya bukan bagian dari proses saya, baik atau buruk.

Kebanyakan orang benar-benar harus memiliki mata lain, tujuan pada pekerjaan mereka. Editor yang dibayar biasanya adalah terbaik.

Aku tahu beberapa orang baik yang menangkap kesalahan dan inkonsistensi (besar dan kecil) yang aku rindu. Saya percaya orang-orang ini untuk memberikan pendapat mereka pada kolom komentar. Pendapat-pendapat tersebut tidak biasa, tetapi saya tidak peduli.

Saya menulis untuk orang-orang seperti mereka, dan saya tidak peduli apa yang orang terlalu jauh di luar tempat saya berpikir. Ini adalah hal "pembaca ideal" bagi saya. Itu adalah hal yang "bangga mengasingkan orang-orang yang tidak tepat untuk Anda".

Jadi misalnya, seseorang dinilai The Bialy mucikari buruk dan mengatakan bahwa karakter yang dangkal dan kebencian.

Ya, mereka adalah. Selanjutnya?
Jadi ya, saya ingin pendapat biasa. Aku ingin tahu apa yang dipikir oleh pembaca ideal saya, tidak apa semua orang mungkin berpikir.

LANGKAH 6. = Membuat cover/gambar dan menulis Deskripsi
Sekarang, sebuah peringatan: Anda juga akan cukup tahu tentang desain gambar untuk mencoba membuat cover/gambar Anda sendiri atau Anda akan mempekerjakan seseorang. Saya tidak bisa menjelaskan Photoshop di sini. Jadi, Anda tahu... hanya menggunakan kepala Anda.

Tapi hal-hal yang paling penting untuk diingat tentang sampul:
  • Sampul mungkin akan menjadi bagian yang paling penting dari pemasaran buku-postingan Anda.
  • Harus meliputi dan terdiri dari simbol-simbol, dan unsur-unsur yang asing harus dihilangkan. Dengan kata lain, Anda hanya memiliki beberapa detik untuk menyampaikan apa isi buku-postingan Anda adalah tentang isi dan memberitahu pembaca mengapa mereka harus peduli.
Selanjutnya, Anda harus menulis Deskripsi. Sama dengan penutup: mengandung elemen-elemen kunci dan tidak berlebihan.

Deskripsi dalam kebanyakan kasus adalah alat pemasaran Anda terpenting kedua. Cover Anda meraih pembaca potensial, dan setelah itu terjadi, Deskripsi mendapatkan mereka untuk memberikan tembakan/penilaian.

LANGKAH 7. Mempublikasikan
Bagian ini adalah yang paling mudah jika Anda tahu proses dan paling menakutkan jika Anda belum pernah melakukannya sebelumnya.

Apa yang saya dijelaskan di atas adalah banyak pekerjaan, tetapi intinya adalah bahwa hal itu dapat dilakukan. Anda tidak perlu melakukannya dalam sebulan, tapi saya melakukannya hanya membuktikan kepada diri sendiri bahwa ada sihir.

Ada kerja keras, dan praktek, ketajaman dan kesabaran. Ini adalah formula yang legendaris dalam tindakan, dan jika ada yang membaca ini dari legendaris sehari-hari, saya berharap Anda mendapatkan itu, dan bahwa saya melihat Anda menerapkannya.

Kerja + ketekunan = hasil.
Yang tidak selalu digunakan untuk menjadi kenyataan di dunia tulis-menulis dan terutama menulis fiksi.

Maksudku, berpikir tentang hal itu. Empat minggu yang lalu, tidak ada ide untuk postingan ini, dan judul selesai yang sebenarnya tersedia untuk postingan lainnya.
Loading...

Postingan Terkait:

Belum ada tanggapan untuk "Cara Membuat Postingan Blog Dari Ide"

Post a Comment

Tata Tertib Berkomentar di Blog Assalam Link :
1. Kalimat/Kata-kata Tidak Mengandung Unsur (SARA).
2. Berkomentar Sesuai dengan Artikel Postingan.
3. Dilarang Keras Promosi Apapun Bentuk dan Jenisnya.
4. Link Aktif/Mati, Tidak Dipublikasikan dan Dianggap SPAM.
5. Ingat Semua Komentar Dimoderasi

Terimakasih Atas Pengertiannya.

Jadi Jutawan Cuma Modal Nulis